December 30, 2016

BERITA AKHIR TAHUN


"Kapan nduk pulang kampung?" tanya tante saya yang paling muda suatu sore melalui messenger. Saya membacanya dan menatap layar ponsel beberapa saat karena belum tahu harus menjawab apa. Sejak mulai merantau saya memang bukan tipe orang yang gampang dan sering pulang seperti beberapa teman saya, waktu kuliah juga begitu. Minggu tenang ya nggak lantas pulang, nggak efisien aja karena pasti di rumah jatuhnya saya juga nggak bakalan belajar karena keasikan janjian sama temen atau aktivitas bareng keluarga.

Pas awal kerja menikmati hari libur aja susah banget ada aja halangannya, ngambil cuti juga nggak bisa banyak-banyak. Padahal jarak kota tempat awal kerja dengan rumah nggak jauh-jauh amat, bisa ditempuh hanya sekian jam perjalanan aja tapi karena badan capek dengan aktivitas rutin plus nggak punya energi lebih untuk meladeni aneka konflik di rumah maka saya memutuskan untuk lebih sering menghabiskan waktu libur atau cuti di Malang bareng si adek yang saat itu masih kuliah.

Jadi setelah menikah sebenarnya saya justru lebih sering pulang dari sebelumnya karena dianterin sama suami juga meskipun seringnya adalah keputusan mendadak dan nggak bisa lama-lama juga di kampung halaman saya karena jadwal dinas suami yang padat. Sering cuma sebentar mampir di rumah terus ke rumah kakek saya dan balik lagi pulang. Keenggakleluasaan ini mungkin dipandang nggak enak oleh beberapa anggota keluarga besar tapi ya gimana lagi, mungkin silaturahmi jadi jarang karena jarang ketemu tapi diatas semuanya ya kan saya seorang istri yang mana kewajibannya lebih ke mengurus suami.

"Kayaknya Januari gitu deh, te" ketik saya akhirnya di messenger, membalas pesan si tante.
Kemudian kami ngobrol soal kondisi kesehatan kakek saya, sedih sih soalnya beliau belakangan sering sakit, memang sudah sepuh juga. Tapi kondisi kesehatannya benar-benar turun dibanding dulu, mengingat kakek saya seorang petani dan sepuluh tahun terakhir sebenarnya masih kuat untuk melakukan banyak hal.

"Tante kapan lahiran? Mau kado apa?" tanya saya, tante saya sedang hamil tua anak ketiga yang berarti bakalan nambah lagi jumlah sepupu saya.
"Kira-kira Januari akhir sih, nggak usah bawa apa-apa ah," kata si tante kepada saya, khas banget.
"Oh ya, nanti sekalian aku jenguk aja habis lahiran insyaAllah," saya ngetik balesan di messenger lagi.

Beberapa hari lalu, saya lagi kecapekan banget antara pengaruh cuaca dengan ya memang over capek kayaknya badan udah pengin pijet refleksi tapi apa daya belum nemu tempat pijet yang bisa dengan terapis cewek di Surabaya sih. Jadi kelar ngerjain kerjaan rumah sengaja saya pakai untuk tidur biar enakan.

Sayup-sayup kedengeran ponsel saya bunyi, karena ngerasa kayak mimpi pas lagi tidur saya biarin aja. Dering kedua dan ketiga mulai ganggu, masih saya abaikan karena biasanya tiap telepon yang saya terima seolah-olah urgent eh taunya malah nawarin kredit kan ya males dong.

Begitu bener-bener bangun ternyata yang nelepon bolak-balik tadi tante saya. Kaget karena kuatir dan penasaran kenapa tante telepon saya bolak-balik, saya langsung telepon beliau balik. Jadi tante saya lahiran lebih cepat dari perkiraan lahir. Akhir Desember sudah lahir duluan, jadi si adek sepupu saya kata si tante kecil banget badannya karena lahir prematur, saya nggak tau sih penyebab terjadinya kelahiran prematur ini apa, tapi nggak tega aja lihat fotonya. Kelihatan kecil banget dan rapuh gitu.

Memang kelahiran prematur rentan karena kan sebenarnya bayi belum mencapai kondisi yang sepenuhnya siap untuk dilahirkan. Yah semoga si adek bayi baik-baik saja meskipun terlahir mungil, tapi sehat terus.

1 comment:

  1. semoga cepat sehat ya dedeknya...

    ReplyDelete