December 31, 2016

KETIKA HARUS BERTAHAN DENGAN PONSEL RUSAK

pic from Weheartit
"Kemana aja sih? Susah amat dihubungin?" tanya saya kesel gitu akhirnya si adek mengangkat telepon saya. Gimana enggak sejak tadi saya udah nelepon dia bolak-balik tapi sama sekali nggak diangkat. Masalahnya dia habis nginep dan balik ke Malangnya terhitung cukup malam via bis, padahal sudah saya ingetin untuk nggak balik malem-malem. Ya riskan kan perjalanan antar kota gitu, mana dia sendiri dan cewek pula, bikin kuatir lah. Sementara udah 4 jam sejak dia pamitan berangkat sama sekali nggak ada kabar kalau sudah sampek kos atau apa.

Sudah saya coba chat dari messenger nggak ada balesan, masih mikir kalau kuota internetnya dia habis atau malah pulsanya yang habis sampai akhirnya saya teleponin tapi nggak diangkat sama sekali, dijawab operator kalau sinyal diluar jangkauan atau ponsel sedang tidak aktif mungkinkah baterenya habis? Ditelepon lagi aktif dan nggak diangkat sama sekali. Kan ya nakutin, sudah dini hari pun.

December 30, 2016

BERITA AKHIR TAHUN


"Kapan nduk pulang kampung?" tanya tante saya yang paling muda suatu sore melalui messenger. Saya membacanya dan menatap layar ponsel beberapa saat karena belum tahu harus menjawab apa. Sejak mulai merantau saya memang bukan tipe orang yang gampang dan sering pulang seperti beberapa teman saya, waktu kuliah juga begitu. Minggu tenang ya nggak lantas pulang, nggak efisien aja karena pasti di rumah jatuhnya saya juga nggak bakalan belajar karena keasikan janjian sama temen atau aktivitas bareng keluarga.

Pas awal kerja menikmati hari libur aja susah banget ada aja halangannya, ngambil cuti juga nggak bisa banyak-banyak. Padahal jarak kota tempat awal kerja dengan rumah nggak jauh-jauh amat, bisa ditempuh hanya sekian jam perjalanan aja tapi karena badan capek dengan aktivitas rutin plus nggak punya energi lebih untuk meladeni aneka konflik di rumah maka saya memutuskan untuk lebih sering menghabiskan waktu libur atau cuti di Malang bareng si adek yang saat itu masih kuliah.

December 9, 2016

( REVIEW ) BUSANA BRAND MUSLIMAH SYAR'I - DEANARA SYAR'I

'

Beberapa tahun lalu, saya masih inget seorang teman saya mengagumi Bubun Dea yang modis banget dan gaya berbusananya bagus, beliau juga sangat loyal dengan brand Kivitz. Kayaknya tiap keluar koleksi terbaru Kivitz, beliau selalu punya. Saat itu belum jadi selebgram dengan followers bejibun seperti sekarang sih. FYI kalau nggak salah Deanara itu nama putri beliau ya, tapi saya nggak ngerti juga nama sebenarnya dan panggilan kakak ini siapa jadi mari sebut saja Kak Dea.

Nggak kerasa kemudian kakak ini memilih baju syar'í sebagai pilihan pakaiannya sehari-hari dan launching brand busana sendiri. Reaksi saya? Penasaran, sama seperti perempuan kebanyakan. Apalagi produksi bajunya juga cepat sekali sold out. Makin penasaran dong ya kan?

Tapi saya masih lama banget pikir-pikir untuk beli brandnya Kak Dea ini sampai seorang teman dekat saya menikah dengan tema pernikahan warna mereah sementara pada saat itu saya nggak punya baju warna merah sama sekali. Nah saya naksir banget sama baju merah diatas dan kebetulan ukuran saya masih tersedia. Saya pakai size XL dengan LD 102 dan PB 143 cm. Setelah pikir-pikir berapa hari, saya memutuskan untuk beneran membeli set gamis merah cakep ini. Memang agak ragu sih karena kok warna di foto kelihatan gonjreng banget sementara saya malas memakai baju dengan warna yang terlalu mencolok. Berhubung kebutuhan ditunjang oleh penasaran ya sudah lah.

December 1, 2016

WEEKEND DARI MASA KE MASA


Apa bagian yang paling kamu suka dari weekend? Liburannya kah atau family time-nya atau apa?
Weekend bagi saya selalu spesial sejak kuliah karena sejak kuliah itu pertama kalinya saya mengenal libur di hari sabtu dan minggu.

Secara ya sejak SD, SMP dan SMA... namanya hari sabtu itu ya masuk sekolah seperti biasa. Minggunya baru libur. Hari minggu selalu jadi hari sakral gitu, biasanya apa saja hal-hal yang nggak boleh saya lakukan ketika hari lainnya, hari minggu mendadak boleh... mulai dari begadang, nonton tv seharian dan bengong-bengong cuma baca novel aja semuanya boleh. Bahkan izin-nya mulai diberikan ketika sabtu sore kelar sekolah dan ketika saya nggak ada les atau apapun.

Jarang banget saya mau jalan-jalan keluar pas hari minggu, kalaupun ada teman-teman yang ngajakin maunya hari sabtu ajalah kelar sekolah soalnya capek... karena kayaknya waktu saya selama weekday abis buat sekolah, les dan ekstrakurikuler. Terutama jum'at yang udah seharian sibuk eh ada pramuka pula, capeknya numpuk-numpuk. Rindu banget lah sama kegiatan delosoran di rumah doang seharian nggak ngapa-ngapain. Itu kan bagian paling menyenangkan dari hari libur? Saya sampek melankolis yang gimana gitu kalau udah minggu sore karena tinggal hitungan jam liburnya kelar dan besok senin... upacara lagi, sibuk lagi urusan sekolah nggak ada habisnya. Lelah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...