Featured Post

REVIEW: DITSY NIGHTGOWN - DASTER RASA GAMIS

April 12, 2020

PENGALAMAN MENGGUNAKAN ASURANSI RAWAT INAP UNTUK SAKIT TIPES

Lagi baca-baca di web portal Axa, saya tercenung membaca infoboard tentang Axa hospital asuransi rawat inap:
Soalnya ngerasa relate sih sama apa yang pernah saya alami sendiri. Sambil ketawa miris baca soal bahwa jika kita tinggal di Indonesia maka harus benar-benar melakukan persiapan kalau-kalau kita terserang penyakit tropis seperti tipes dan demam berdarah yang biasanya terjadi saat menjelang atau tengah musim penghujan.

Meskipun sudah cukup lama tapi rasanya masih segar dalam ingatan saya ketika harus terkapar di Rumah Sakit beberapa tahun lalu karena sakit tipes.

Selang beberapa waktu teman saya juga ternyata menyusul opname karena sakit yang katanya tipes dan demam berdarah bersamaan. Kami sekantor dan memang tinggal dalam lingkungan yang sama meskipun beda alamat selisih beberapa blok. Namun kami tidak tahu faktor yang mana yang lebih bikin sakit. Karena di kantorpun hanya kami saja sih yang sakit. Sepertinya pengaruh cuaca, tingkat stress dan kelelahan karena aktivitas pekerjaan juga sebagai salah satu pemicu.

Saya duluan sakit sekitar lebih dari dua minggu dari teman saya ini. Awalnya saya ngerasa pusing, maag serta demam. Saya pulang lebih awal setelah izin atasan langsung saya. Badan panas sekali dan lemas, rasanya nggak sanggup bangkit dari tempat tidur. Sebenarnya rasa lemas dan demam sudah saya rasakan dari sekian hari lalu, tapi saya anggap hanya demam biasa yang nanti juga sembuh kalau diminumin obat. Makanya saya tetap masuk kantor seperti biasa dan beraktivitas normal.

Ketika pulang kerja lebih awal, seharian saya tidak selera makan karena super lemas itu tadi. Menjelang sore ada bapak-bapak jual baso yang lewat di depan kos saya, basonya favorit saya banget dan biasanya saya langganan beli setiap libur ngantor karena lewatnya sore saat masih jam kerja.

Saya beli rada banyak bola baso karena ngerasa belum makan seharian. Biasanya bola basonya cuma saya cocol sama kecap pedas doang udah enak banget. Eh kali itu saya ngerasa aneh karena rasanya pahit padahal biasanya enak. Saya lantas nyoba makan snack yang saya beli dari minimarket, eh rasanya juga pahit dan bikin saya mual pengin muntah. Nggak ada makanan yang sanggup saya makan rasanya. Ada yang mendingan sih yaitu buah jeruk yang dibelikan teman kos saya.

Besok paginya saya tidak bisa masuk kantor karena masih demam tinggi dan lemas minta ampun.

Hari ketiga, saya merasa masih sakit dan bermaksud untuk izin lagi karena kondisi saya terasa nggak sedikitpun membaik. Siangnya bagian general affairs menjemput saya di kos untuk cek ke rumah sakit. Dengan kondisi yang lemas total dan susah payah saya berbaring di UGD dan hari itu juga saya mendapati kalau ternyata harus opname karena tipes.

Memang opname adalah solusi terbaik mengingat saya tinggal di kos dan teman kos saya semuanya pekerja, nggak enak untuk membebani mereka dengan minta tolong banyak hal terkait kebutuhan saya yang harus dirawat dalam kondisi seperti ini.

Opname membuat istirahat saya bisa optimal, makan sehat dan terkontrol. Yah meskipun sering dicengin perawat karena saya sendirian mulu di ruang opname tanpa ada yang nemenin. Ya maklum perantau yang hidup sendiri.

Dan yang paling saya syukuri, opname saya selama seminggu dengan biaya yang lumayan itu nggak mengurangi tabungan saya sedikitpun sih. Karena saya punya asuransi rawat inap yang masih mencukupi untuk pembayaran seluruh biaya perawatan inap dari ruangan dan obat-obatan, pokoknya semuanya lah.

Membantu banget untuk seseorang yang hidup sendiri di kota orang tanpa keluarga seperti saya. Tidak perlu merepotkan keluarga untuk datang dan merawat saya yang sakit, nggak perlu mikirin tabungan habis karena sakit.

No comments:

Post a Comment