Featured Post

REVIEW: DITSY NIGHTGOWN - DASTER RASA GAMIS

June 8, 2020

REVIEW: AMIRA DRESS BY ATELIER ANGELINA, DRESS SEADEM DASTER

Halo! 
Sudah lama nggak posting review soal busana muslimah. Nah pas scroll-scroll arsip foto saya baru inget kalau punya foto full amira dress saat sedang saya pakai saat berniat review tapi karena banyak hal jadi nggak juga sempat untuk review.

Amira dress ini adalah dress pertama yang diproduksi Atelier Angelina dan booming. Saya sudah lama banget follow AA tapi belum juga beli dress-nya karena dulu size-nya nggak muat haha. Atelier Angelina (AA) dulu hanya produksi dress ini dengan size kecil LD under 100 atau pas 100 gitu seingat saya, PB sekitar 130 atau 135 gitu yang adalah size standar kebanyakan ukuran badan wanita indonesia. Saya bisa paham sih mungkin cenderung main aman karena banyak banget wanita indonesia yang muat di ukuran itu jadi pasti tetap banyak yang beli.

Sebenarnya penasaran dengan seberapa nyamannya dress ini hanya saja selain ukuran, yang jadi kendala saya juga bahan bajunya seperti apa ya kok kayak ngeplek bentuk badan banget macam jersey, meskipun klaimnya sih tidak dibuat dari material jersey ya.

Akhirnya sih saya beli juga setelah mungkin karena banyaknya permintaan sehingga amira dress ini hadir dengan berbagai size. Size saya XL (LD 108 PB 143cm kira-kira). Belinya tentu saja dari sistem open order yang rebutan itu.

Oke langsung aja ke poin-poin yang bikin saya suka sama si Amira ini:

Bahan/material:
Ternyata bahannya ini kalau dipegang dan dilihat langsung seperti kaus lembut yang stretch. Adem banget pastinya jadi memang super nyaman dipakai saat hari sedang panas-panasnya. Kainnya ini cenderung jatuh ya di badan dan agak berat jadi jangan lupa pakai dalaman. Kainnya juga ngga terlalu friendly untuk yang badannya berisi banget. Tetep bisa dipakai dengan nyaman karena bahannya yang stretch tapi bakalan agak mengekspos badan.

Cutting dan jahitan:
Cuttingnya cukup lebar untuk menutupi bentuk tubuh dan mengkompensasi bahannya yang super jatuh sehingga berpotensi akan mengekspos bentuk badan. Saya ngerasa baik-baik saja dengan cuttingnya yang lebar sehingga waktu saya pakai nggak ngeplek badan.
Jahitannya rapi banget, standar jahitan AA deh yang memang selalu bagus dan rapi.

Pengalaman pemakaian:
One of the best sih, enak banget pakai Amira kalau lagi traveling, lagi mudik lagi rempong karena super adem, menyerap keringat, no ribet dan polos. Kalau berasa panas ya cukup banget pake amira aja, kalau lagi berasa kedinginan cukup ditambah outer atau jaket doang.

Yang saya suka dari produk AA adalah lengannya yang panjang, saya sering beli gamis yang saya nggak puas dengan panjang tangannya. Sebenarnya nggak ada masalah sih, hanya saja proporsi tubuh saya memang beda dengan size kebanyakan. Tangan saya termasuk panjang jadi butuh lengan baju yang minimal panjangnya 60-61cm agar bisa tertutup dengan sempurna. Kebanyakan lengan baju yang dijual di pasaran antara 56-58cm saja ya pasti ngatung lah dan kudu pakai manset. Biasanya sih saya memilih untuk nggak beli karena orangnya paling malas pakai manset tambahan. Berasa gerah dan nggak nyaman.

Tapi yang saya kurang cocok pada Amira juga karet pada lengannya. Memang sih ini jadi memudahkan untuk kegiatan sehari-hari ya misal kalau mau cuci tangan, wudhu dan lain-lain. Tapi suka melorot kebawah gitu loh, nggak stay. Untuk masalah pergelangan baju sehari-hari, bagi saya so far Ditsy masih yang terbaik. Dia panjang, rempelnya menutupi punggung tangan dan ngga gampang melorot tapi tetap nyaman ya ngga ketat di pergelangan. Cocok banget buat orang yang nggak suka pakai manset tambahan seperti saya. Hanya saja Ditsy kan  bukan daily dress ya, lebih ke baju rumahan.

Baca juga: Review Ditsy

Amira pertama saya warna grey, ketagihan dan beli warna lain cotton candy, black dan burgundy. Akhirnya saya melepas cotton candy karena ternyata saya nggak nyaman pakai baju dengan warna seterang itu. Makenya takut kotor banget dan kalau nyuci was-was kotorannya nggak mau ilang.

Yang grey itu karena kesalahan perawatan sepertinya jadi dia menyusut cukup banyak. Masih enakeun kalau dipakai sehari-hari sih secara kalau lagi di rumah doang kan ngga butuh dress yang melambai-lambai ya... tapi belajar dari pengalaman si grey, saya jadi concern dengan perawatan amira dress kalau masih pengin dipakai sebagai daily dress yang panjang dan cukup melambai di luar rumah. Ada care card-nya biasanya dalam produk Amira, jadi kita tahu kudu diapain perawatannya.

Banyak yang bilang care cardnya cukup bikin bingung karena berasa bajunya tuh lembut dan fragile. Tapi sebenernya yang disampaikan care card adalah usaha maksimal agar kecantikan dress ngga berkurang. Untuk prakteknya ngga perlu sesusah itu. Yang saya lakukan untuk perawatan hanya: mencuci amira dengan tangan, kalau nggak mau berat nyucinya direndam dulu agak lama sebelum dicuci. Diperas secukupnya. Dijemur dengan hanger seperti baju lain, disetrika dengan panas standar baju non katun, dilipat alih alih digantung saat disimpan di lemari.

Cuma ya itu kalau lagi rajin sih, pas males saya memilih untuk pakai baju lain aja ketimbang harus diribetin dengan nyucinya. Kekurangan Amira adalah saat pas fase malas jadi males juga mau ngerawat bajunya. Karena treatment-nya kudu khusus. Amira lama saya pernah masuk mesin cuci dan menurut saya sih menyusut lumayan banyak, makanya sayang kalau dress ini dicuci pakai mesin.

Amira cocok untuk bentuk tubuh kurus hingga berisi. Cuttingnya menutup bentuk tubuh sehingga terlihat pas dan ideal, tapi ngga saya rekomendasikan untuk yang badannya berisi banget karena akan sangat membentuk badan karena bahannya yang jatuh. Untuk teman-teman yang memiliki badan sangat berisi lebih saya rekomendasikan untuk pakai Safa dress. Review Safa dress nanti di postingan menyusul ya!

Harga: under 200,000
Super ekonomis dengan bahan yang nggak abal-abal. 
Katalog lengkap dan detail pemesanan bisa dilihat di instagram: @atelierangelina ya :)


No comments:

Post a Comment