Featured Post

REVIEW: DITSY NIGHTGOWN - DASTER RASA GAMIS

July 2, 2017

MENJADI 'SMART SHOPAHOLIC' TANPA MUBAZIR


Beberapa teman-teman dekat saya dan teman-teman yang pertama kenalnya dari dunia maya sering banget minta referensi beli baju (utamanya yang gamis-gamis dan baju muslimah lain) ke saya. Lucunya mereka juga sering ngira kalau isi lemari saya penuh sama gamis-gamis saya yang kainnya banyak dan khimar yang satu stel mungkin butuh kain 10 meter sendiri.

Meskipun blog ini punya niche fashion juga dan saya cukup sering memasukkan artikel fashion, sebenarnya baju di lemari saya nggak banyak kok. Bahkan cuma beberapa biji aja, ya cukuplah buat ganti selama seminggu lebih dikit.

Ini karena saya nggak suka memendam pakaian berlama-lama nggak dipakai, kalau ada yang kurang cocok mendingan segera dikeluarkan dengan cara dijual atau disedekahkan biar ketemu pemilik baru yang lebih bisa memanfaatkan pakaian saya. Jadi nggak mubazir dengan hanya disimpen dan didiemin di lemari aja.

Ya kebiasaan itu baru berjalan kira-kira 4 tahunan terakhir ini sih, sebelumnya secara berkala kalau lagi rajin saya suka menyortir isi lemari untuk disumbangkan. Tapi schedule-nya nggak ketat kayak sekarang. Jadi sekali nyumbangin bisa ngurangin isi lemari tapi tetep aja pakaian yang tersisa lebih banyak.

Saya lebih rajin sortir baju sejak memberlakukan metode one in one out ke diri sendiri, guna mengendalikan nafsu belanja dan bikin banyak baju di lemari saya mubazir.

Maklum lah ya sekitar 4-5 tahun terakhir ini makin banyak inovasi-inovasi belanja online yang bikin belanja jadi makin gampang dan menyenangkan, pokoknya asalkan isi rekening siap belanja apapun hayuk :D Sementara model-model baju, gamis dan abaya semakin beragam, makin banyak yang jual jadi pengin beli mulu bawaannya begitu buka kategori fashion muslimah di e-commerce.

Jadi biar nggak mubazir, tiap pengin beli satu baju atau udah mutusin beli satu baju harus ada satu baju yang keluar dari lemari. Kalau mau beli dua ya harus dua juga yang dikeluarin, dan seterusnya dan seterusnya. Kalau masih sayang sama isi lemari dan nggak tega ngeluarin? Ya kudu dilupain niatan beli baju barunya. Pedih sih tapi kalau udah sering diterapkan galaunya berkurang kok :D

Ya memang makin susah aja menahan mata dan niatan untuk belanja karena makin kesini sudah ada pergeseran gaya hidup yang cukup signifikan soal belanja-belanjaan ini. Contohnya kalau mau window shopping juga udah nggak perlu lagi jalan ke mall dulu, mau cek harga rok muslimah cukup deh sedia koneksi internet terus browsing e-commerce dong ;)

Beli sepatu sekarang ini juga udah nggak perlu galau lagi kayak dulu karena kalau titip kuatir nggak muat dan kalau beli online kuatir ditipu penjualnya. Emang deh e-commerce seperti Tokopedia memudahkan kita yang pengin belanja nggak pernah harus keluar banyak effort kayak dulu lagi. Butuh sepatu wedges wanita terbaru buat acara formal ya nggak perlu kaki pegel karena keliling mall, cukup ceki-ceki dulu aja harganya dan nyari yang ada size insole-nya dalam standar ukuran centimeternya. Beberapa kali saya beli sepatu online dengan metode ukuran panjang insole dibandingkan kaki saya dan mostly sih fit in size ajah.

Kalau kamu, apa pengendalian yang kamu berlakukan pada diri sendiri biar nggak laper mata dan sering belanja? Mengingat makin menggiurkan dan beragamnya produk yang bisa kita peroleh melalui belanja online :)

1 comment:

  1. Kalau di rumah kami, karena banyak anggota keluarga, jadinya bukan sistem kaya gitu...tapi ngelengserin ke adek yang lebih banyak xD

    ujung-ujungnya jadi serbet gara-gara rumah selalu kotor gara-gara tingkah adek yang lucu (baca: gemesin parah berantakin rumah hehe)

    ReplyDelete