Featured Post

CARA MENGISI DAYA POWER BANK YANG BENAR

October 24, 2017

AKHIRNYA JALAN KE BALI JUGA


Kapan terakhir kali bener-bener traveling yang jauhan buat jalan-jalan?

Rada sulit menjawab itu karena kayaknya hampir nggak pernah ada momen untuk saya bener-bener beli tiket pesawat buat jalan-jalan. Beli tiket pesawat sih sering dulunya, tapi memang tujuan utamanya bukan buat jalan-jalan. Kebanyakan buat urusan kerjaan dan dalam rangka pulang kampung. Period.

Sering banget diajakin temen buat literally traveling mulai dari dalam negeri sampai luar negeri tapi nggak tahu ya rasanya belum ada minat untuk itu sih. Rasanya ngantor sudah lebih dari cukup untuk bikin saya ngerasa kehabisan energi pas weekend atau hari libur lainnya. I prefer pampering myself with good books, good coffee, and a lot of time for deep thought and having a conversation with myself. Selalu butuh itu setiap kali usai melewati hari kerja yang padat dan pekerjaan rumah yang bikin capek.

Tapi kalau traveling nggak jauh-jauh yang sekadar bareng teman kantor ke Bogor atau ke Cirebon sih pernah selain Malang, Surabaya dan sekitarnya tuh sering banget kalau lagi masa pulang kampung.

Menikah dengan suami yang jam kerjanya beda dengan kebanyakan pekerja pada umumnya juga bikin kami nggak punya banyak alokasi waktu buat jalan-jalan. Jam kerja saya yang normal seperti pekerja korporat lain dan suami yang seringkali jam saya udah anteng di rumah dia justru lagi istirahat ngumpulin tenaga buat shift malam beberapa jam setelah itu.

Makanya masa-masa honeymoon saya yang orang-orang sangka at least ke Bali, Lombok atau Singapore lah itu sama sekali nggak ada. Iya, kami nggak kemana-mana. Cuma jalan ke kota sebelah aja. Kalau ada waktu bareng prefer quality time-nya yang dibanyakin bukannya bikin agenda bepergian.

Ketika saya memutuskan untuk berhenti ngantor dan menjadi pekerja rumahan sebagai blogger, freelancer dan mengurus stationery online store, baru deh mulai rada banyak waktu ketemu tiap hari dan mulai ada cukup waktu buat jalan ke luar kota bareng. Meskipun tetep aja acara jalan barengnya disempilin karena kebanyakan jalan keluar kotanya tuh karena kerjaan suami, dan dia yang selalu pengin saya ikut.

Karena pekerja rumahan itu biasanya nggak punya jadwal seperti kebanyakan pekerja kantoran, bahkan meskipun kalender merah atau item udah nggak ada bedanya lagi. Kayaknya tiap hari ada aja yang kudu dikerjain setelah urusan dapur dan beberes rumah kelar, entah nulis draft postingan, gambar/ambil foto untuk dijadikan foto posting, nyiapin happy mail, fotoin stock barang, jawabin pertanyaan customer atau bikin draft gambar untuk launch sticker edisi berikutnya.

Apalagi saya memang rada workaholic, sampe-sampe kadang kudu diajak paksa dulu buat jalan keluar rumah minimal nonton film di bioskop lah ketika sayanya udah berminggu-minggu nggak keluar rumah karena banyak yang dikerjain. Jadi kayaknya si suami udah kuatir istrinya bakalan cranky nggak jelas karena capek atau stress makanya ngajakin buat liburan.

Baca juga: SALAH NGGAK, LEBIH SUKA KERJA DARIPADA LIBURAN?

Akhirnya setelah sekian lama kami akhirnya merencanakan liburan agak jauhan dikit, yang beneran jalan-jalan nggak pakai embel-embel karena urusan kerja. Kami memutuskan untuk pergi ke Bali. Bukan perjalanan ke Bali kali pertama bagi saya, tapi untuk yang pertama kali liburan ke Bali bareng suami.

Nggak gampang, harus berbulan-bulan disiapkan demi dapet waktu longgarnya suami. Biasanya kami menyusun itinerary sendiri dan saya yang bakalan booking tiket dan hotel melalui cek harga berhati-hari sampai ketemu best price serta pilihan yang paling cocok dan nyaman secara waktu berangkat hingga lokasi hotel. Tapi karena kali ini perginya bareng teman-teman dia juga, sudah ada yang ngurusin mulai dari tiket sampai hotel. Terima beres lah pokoknya, tinggal bayar tagihan masing-masing.

Awalnya saya denger dari suami, rencana untuk nyewa villa bareng aja toh bareng banyak orang dan semua suka berenang jadi diwanti-wanti untuk pilih villa di Bali yang ada privat poolnya juga. Dari situ saya udah kebayang kayak apa cakepnya villa dengan privat pool, bisa nih tetep berenang pakai setelan gamis olahraga saya tanpa dikomenin petugas kolam ;)

Saya yang udah berekspektasi bakalan nginep dan berenang di villa sampai langsung baca-baca artikel blog Traveloka yang ini. Tapi karena pada akhirnya nggak banyak yang fix jadi ikut, jadi kalau sewa villa kan bakalan kemahalan yah, pilihan balik lagi jatuh pada hotel.

Gitu dapat tagihannya, saya heran sendiri. Kok kayaknya lebih murah daripada perkiraan saya? Dengan selisih cukup lumayan pula. Iya sih semuanya sudah tahu beres, cuma sebelum tagihannya dikasih ini saya tetep kok cek harga sana sini untuk memperkirakan kira-kira budget seberapa yang perlu disiapkan untuk bayar tiket pesawat dan hotel.

Nah ini iya bener sih tiket pesawatnya ekonomi, tapi kan hotelnya setahu saya reviewnya bagus-bagus dan harganya nggak bisa dibilang murah juga. Hotelnya well known, fasilitas free breakfast all you can eat, wifi dan ada kolam renang juga. Masa semurah ini nginep 4 malem?

Akhirnya saya nanya ke suami, ini memang nggak salah harga?

Ternyata enggak, jadi ceritanya pas lagi coba arrange pesawat dan hotel mereka iseng nyobain fitur flight + hotel di Traveloka untuk mempersingkat perencanaan dan segera menentukan pilihan penerbangan dan hotel terbaik. Bener aja, selain lebih cepat tanpa bolak-balik ngebandingin harga flight dan hotel secara terpisah maupun booking secara terpisah, harganya juga lebih murah dengan selisih cukup signifikan mulai dari ratusan ribu hingga 1 jutaan untuk per orang dengan jadwal yang kami pilih.

Terus terang udah lama saya nggak buka app Traveloka yang mendekam di ponsel, padahal dulunya minimal sebulan sekali beli tiket pesawat pulang pergi dari app ponsel. Saya bahkan nyaris nggak pernah ngerasa perlu untuk print tiket karena emang sekalinya masuk app dan email maka rasanya perjalanan aman aja dan bakalan lancar dengan nunjukin softcopy tiket di layar ponsel.

Tahu-tahu sudah ada fitur yang makin memudahkan pengguna untuk menyusun itinerary sesuai kebutuhan aja. Penasaran saya coba cek di pc untuk memastikan.

See, ini hasilnya:




Wow hemat hingga 19% per orang lho! Sudah tiket pesawat PP Surabaya-Denpasar untuk 2 orang dan menginap di Swiss-Belinn selama 4 malam. Disebelah kiri ada urutan yang bisa kita sesuaikan dengan budget dan kebutuhan sih, mau lihat urutan harga dari yang paling murah, paling mahal, review paling bagus dan tingkat kepopuleran.

Ini yang saya coba lihat sengaja Swiss-Belinn Legian ya, soalnya ada fasilitas rooftop pool buat berenang dan daerahnya strategis banget buat jalan kemana-mana. Dari bandara nggak jauh, terus dari tempat-tempat yang masuk list buat dikunjungin juga nggak jauh-jauh amat. Reviewnya juga bagus-bagus.

Dari potongan diskon per orang itu, saya dan suami menghemat budget sekitar 800,000-an. Nilai yang cukup lumayan buat bayar masuk beberapa tempat wisata sekalian jajannya masih cukup tuh, kayak Bali Zoo, menikmati sunset di resto dekat Dreamland Beach, Dream Museum. Itupun masih nyisa juga kayaknya, yah buat nambah-nambahi beli oleh-oleh lah :p


Tadi suami sempet cerita kalau teman yang bagian bookingin tiket dan hotel ini ternyata lupa nggak bawa token internet bankingnya, sementara ATM dan Bank terdekat cukup jauh. Untungnya ada yang punya kartu Mandiri Debit sehingga transaksi berjalan lancar.

Nah ini yang saya suka dari dulu, Traveloka menyediakan berbagai alternatif pembayaran yang bisa kita pilih. Karena nggak semua penyedia jasa online menyediakan banyak pilihan pembayaran. Kalau ATM deket ya ATM, kalau mager ya pakai internet banking, kartu debit debit atau kartu kredit. Kalau kebeneran nggak bawa kartu-kartu, nggak pakai online banking dan jauh dari ATM ya cukup datengin Indomaret atau Alfamart terdekat. Gampang kan? Feel free milih-milih bayarnya pakai cara apa.

Buat kamu yang pengin pergi-pergi, entah dalam waktu dekat atau rada lamaan… yuk deh booking segera melalui fitur flight+hotel, nggak cuma karena menghemat waktu booking dan mengatur rencana traveling kita dengan lebih mudah tapi juga jadi menghemat budget! :D

Siapa sih yang nggak mau jalan-jalan nyaman tapi nggak bikin tabungan tinggal remahan kerupuk? ;)

No comments:

Post a Comment