Featured Post

REVIEW: DITSY NIGHTGOWN - DASTER RASA GAMIS

September 7, 2017

PENGALAMAN OPNAME PERTAMA KALI DENGAN ASURANSI


Sebagai anak dari sepasang suami istri yang keduanya pegawai negeri sipil, setiap harus berobat ke puskesmas atau rumah sakit sejak kecil saya selalu menggunakan fasilitas asuransi kesehatan dari cover orang tua saya sejak kecil. Karena semua udah diurusin orang tua jadi ya nggak tahu sama sekali sih gimana ngurus asuransi dan prosesnya kayak gimana.

Pertama kali benar-benar berurusan sendiri dengan asuransi ya pas saya kerja. Setelah kerja itu beneran pertama kalinya saya pegang tanda peserta asuransi karena merupakan fasilitas dari kantor dengan plafon yang disesuaikan dengan posisi saya di kantor. Saya dapat asuransi kesehatan dan asuransi jiwa.

Nggak tahu ya waktu itu pertama pegang sih seneng, berasa bangga gitu karena finally saya punya kartu asuransi sendiri dan atas nama sendiri pula.Ya udah sih sebates seneng aja karena kartunya bagus tapi semoga aja nggak usah kepake karena gimanapun terfasilitasinya kalau sakit, nggak serta merta merubah sakit kita jadi menyenangkan. Ya nggak sih?

Tapi yang ditakutkan itu kejadian juga.

Saat itu saya sedang ditugaskan di luar ibu kota selama kurang lebih 10 bulan. Entah karena pressure kerja yang cukup tinggi serta penelitian yang belum kelar-kelar juga, suatu pagi saya bangun dengan kepala kliyengan. Emang udah semingguan badan saya nggak enak karena demam, tapi yang ini kerasa parah banget sih. Saya berusaha bangkit dan menyeret langkah untuk mandi dan bersiap. Setelah kelar dan mau berangkat, malah semakin kliyengan dan penglihatan saya menggelap. Saya memutuskan untuk menyerah dan nggak masuk kantor saja saat itu dan menghubungi atasan saya di kantor untuk izin.

Hari itu bener-bener nggak sanggup kemana-mana bahkan sekadar beli makan, semuanya titip teman kos saya yang dengan baik hati mau sekalian beliin. Perkiraan saya sih dengan dengan istirahat, makan cukup dan minum obat besoknya sudah bisa masuk kantor lagi. Makanya saya paksa makan cukup meskipun mulut nggak enak banget makan apapun, jadinya pahit.

Besoknya, ternyata saya salah. Kondisi badan nggak ada perbaikan malah rasanya makin parah aja, saya izin tidak masuk kerja lagi. Nggak enak banget deh sakit sendirian di kosan begitu, sudah badan nggak enak banget, butuh apa-apa susah karena ngurusin diri sendiri. Teman kos pada di kantornya juga, nggak mungkin saya minta tolong pas mereka lagi kerja kan.
Kondisi badan saat itu bikin saya bertanya-tanya entah kapan bisa sembuh saking sakit semuanya.

Hari ketiga saya nggak masuk kantor, kaget dan kebangun sendiri denger ada orang ribut-ribut depan kos dan ponsel saya yang terus menerus bunyi minta diangkat. Ternyata ada beberapa orang kantor yang udah stay di depan kos saya dan nelponin saya kalau mereka pengin saya keluar karena mereka datang buat jemput dan nganter saya ke rumah sakit.

Nolak sih saya awalnya karena ngerasa cuma demam biasa aja, tapi karena dipaksa yaudah lah saya nurut dibawa ke rumah sakit. Bener-bener ngerasa demam, nggak enak badan dan kecapekan aja. Jadi nggak nyangka banget pas dikasih tahu kalau hasilnya saya sakit tifus dan kudu opname.

"Subhanallah kok opname sih, jangan-jangan biayanya mahal." pikir saya makin stress, soalnya kerja juga baru berapa bulan udah harus ngeluarin isi tabungan buat biaya opname.

"Udah nggak usah mikirin apa-apa," kata rekan kerja saya di kantor, "kan di cover asuransi. Plafon kamarnya juga yang bagus kok VIP atau VVIP gitu, tenang aja..." kata dia lagi.

Oh iya, saya baru inget masih kalau ada asuransi dari kantor. Rada lama nunggu kamar karena kamar yang sesuai sama plafon saya penuh, jadi dioper ke bawahnya. Hari itu resmi sudah saya pindah tempat tidur ke rumah sakit dalam keadaan sendirian karena memang lagi ada di perantauan.

Ini pengalaman pertama saya menggunakan asuransi dan saya senang karena ternyata ini emang solusi terbaik. Dengan opname maka saya bisa tenang istirahat cukup dan semua kebutuhan saya tersedia, tempat istirahat yang nyaman dan bersih berikut baju yang pergantiannya disediakan, obat yang tepat dan makanan yang diantarkan sehari tiga kali ke bed saya.

Demam saya pulih kemudian dengan cepat meskipun masih harus rawat inap selama beberapa hari setelahnya karena sel darahnya dinilai belum stabil untuk pulang, total hampir seminggu saya opname di rumah sakit. Untuk biaya, saya juga nggak usah mikirin karena sudah dicover asuransi, yang penting saya fokus cepat sembuh aja karena nggak dibebani kerjaan dari kantor juga. Waktu mau pulang juga cuma tinggal cek dokumen dari rumah sakit sama tanda tangan aja.

Gitu udah pulang dari rumah sakit, saya ngerasa bener-bener sehat dan seger. Pokoknya siaplah buat kerja lagi karena udah bener-bener pulih baik dari sakit fisik maupun stress yang saya alami karena tekanan kerja sebelum sakit.

Sakit memang nggak enak, siapa juga yang mau sakit? Cuma pengalaman sakit yang kali ini bikin saya nyadar sih, dengan asuransi sakit bisa a wayyyy better than ever.

Dengan pengalaman saya yang baik sehubungan dengan asuransi kesehatan ini, saya sih makin mantep dengan asuransi jiwa yang sama-sama saya dapat ditangani oleh vendor asuransi yang ini. Yakin aja kalau pelayanan asuransi kesehatannya aja menyenangkan gini apalagi asuransi jiwanya? Sementara kan orang lebih sering sakit jadi butuh asuransi kesehatan selama hidup ketimbang asuransi jiwa yang diterima ketika yang bersangkutan meninggal ya kan?

Saya menilai bagus nggaknya kualitas penyedia jasa asuransi ya dari asuransi kesehatannya, kalau itu bagus kemungkinan besar yang lain juga bagus. Pernah deh ada teman saya yang cerita kalau dia pakai asuransi X, sudah bayarnya gede eh susah diklaim tiap dia sakit sering ditolak cover sama asuransi. Nyebelin banget ya kan?

So I can't tell saya punya pengalaman sungguhan sama asuransi jiwa yang benar-benar saya alami terkait keluarga atau saya sendiri, tapi berdasarkan kolega kerja yang meninggal karena sakit saya sih yakin saja asuransi yang ini sama bagusnya untuk bidang asuransi jiwa.

Punya pengalaman terkait asuransi juga? Cerita yuk!

1 comment:

  1. Baru ngerasain asuransi setelah suami dapet fasilitas kantor, dan itu... ngebantu banget.

    ReplyDelete