Featured Post

CARA MENGISI DAYA POWER BANK YANG BENAR

November 6, 2017

JINGLE IKLAN CERELAC BUBUR SUSU GOES WRONG

pic source: pixabay.com
Masa kecil saya dulu malah lebih dekat dengan tante-tante ketimbang dengan orang tua untuk alasan yang saya tidak begitu ingat. Bahkan kenapa cerelac bubur susu nempel di kepala saya juga karena ulah tante-tante saya itu.

Mungkin karena orang tua saya keduanya sama-sama bekerja sehingga yang ada di rumah hanya tante-tante dan kakek nenek ketika kami masih tinggal serumah dengan keluarga besar. Sebagai keponakan tertua yang lahirnya duluan ketika tante-tante masih sekolah dan melajang, tentu saja saya jadi diasuh bergantian sampai siang ketika ibu saya pulang kerja.

Satu hal yang berhasil saya ingat adalah ketika ibu saya hamil si adek. Ketika itu mulai dari awal kehamilan sampai sampai si adek bayi usia beberapa bulan, saya lebih sering bareng tante-tante karena takut setiap kali ibu saya muntah-muntah.

Saya juga takut pada bentuk fisik ibu saya setelah melahirkan yang mengenakan setagen, kain dan jalannya tertatih-tatih kudu pelan-pelan dan kayak susah gerak. Iya saya mudah takut waktu kecil sama orang yang kondisinya nampak nggak biasa. Saya juga takut pada oom saya pasca dikhitan karena dia jadi harus kemana-mana pakai sarung dan berjalan dengan gerak kepiting.

Anak kecil memang mudah ceria dan senang karena hal-hal sederhana, banyak orang dewasa yang mencemburui mereka lantaran itu. Tapi kebanyakan para orang dewasa tidak ingat bahwa anak kecil juga gampang takut, gampang ditipu dan gampang menangis karena hal yang sama sepelenya.

Masa-masa itu sedang in lagu denpasar moon.
Tante saya ada yang seneng banget sama lagu itu sampek nyanyi itu terus-terusan.

Nah sebagai anak kecil yang gampang kepengaruh iklan, saya suka banget sama iklan cerelac bubur susu di televisi ruang tengah. Rasanya macem-macem, kemasannya cute ada teddy bear dibagian depan. Terus nggak tahu ya tapi balita yang disuapin itu kayaknya lahap banget kayak buburnya emang makanan paling enak yang pernah mereka makan. Karena sejak bayi sampek segede ini kayaknya saya belum pernah makan bubur itu sama sekali, saya jadi ngerengek ke si tante buat beliin saya Cerelac bubur susu ini. Rasa ayam sayur atau ayam bawang kayaknya enak deh - berhubung saya juga suka makan ayam kampung.

Tahu nggak apa yang tante saya itu lakukan?
Dia malah nyanyi lagu Denpasar Moon dengan lirik diganti ala iklan Cerelac. Entah biar saya berenti ngerengek atau karena udah saking nggak tahu kudu gimana ngadepin bocah yang lagi rewel banyak mau.

Denpasar moon, cerelac bubur susu... *sambil joget-joget gajebo*
.....(nyanyi-nyanyi lagi ganti lirik).....

"Iya iya tar tante bawain kalau mampir ke pasar," kata dia sambil ngewajil dagu saya dan masih nerusin nyanyi lagu yang diganti liriknya itu. Saya langsung diem, berenti ngerengek. Sudah cukup puas dijanjiin mau dibawain meskipun nggak tahu kapan.

Dengan nyanyiannya dan dance gajebo itu tante saya telah berhasil menyematkan lirik baru jingle cerelac ciptaanya dikepala seorang balita - dan sampai sekarang saya juga masih ingat coba! Sungguh ingatan yang kurang berfaedah untuk disimpan --' Akan lebih berguna kan kalau yang saya inget tuh kumpulan soal-soal RPUL dan RPAL. Jadi nggak perlu baca itu tiap hari menjelang ujian akhir sekolah dasar.

Waktu saya balita memang makanan yang dikasih sama ibu saya semuanya homemade atau buah pisang yang dihaluskan. Entah bubur halus, bubur kasar, nasi tim semuanya buatan rumah makanya saya nggak pernah icip-icip makanan instan dan jadi penasaran rasanya kayak gimana.

Apakah tante saya akhirnya ngebeliin? Lupa, tapi seinget saya sih enggak.
Dan apakah saya akhirnya pernah nyicipin Cerelac? Pernah, justru pas udah dewasa dan lagi sakit tifus.

1 comment: