Featured Post

CARA MENGISI DAYA POWER BANK YANG BENAR

January 24, 2018

PENTINGNYA SELALU SEDIA TEH CELUP DI DAPUR

Sejak SMP, sepulang sekolah saya sudah sangat terbiasa lebih sering pulang ke rumah dalam kondisi nggak ada orang ketimbang sudah ada anggota keluarga yang pulang. Kadang ayah saya pulang kerja duluan sih, tapi lebih sering kalau beliau pulang beberapa waktu setelah saya sampai di rumah dan makan siang sendiri. Meskipun kalau pulang duluan juga biasanya bakalan keluar rumah lagi karena ngurusin usaha dagangnya bareng salah satu oom saya.

Saya jarang-jarang keluar rumah kalau nggak ada perlu kayak kegiatan ekstrakurikuler, mengaji, les dan segala macamnya. Karena nggak begitu kenal sama tetangga-tetangga dekat rumah, ehm nggak begitu dekat juga karena letak rumah saya ketika itu masih dikelilingi ladang dan nggak ada rumah lainnya hingga jarak seratus meteran gitu.

Karena saya selalu pulang duluan dalam kondisi rumah nggak ada orang, jadi si mami udah ngasih tanggung jawab untuk ngurusin rumah dari mulai nyapu halaman dan teras rumah hingga pel-pel dan menghangatkan makanan di dapur saban sore. Sebenernya nggak gitu susah juga, meskipun kadang saya malas ngerjain dan beberapa kali karena nggak sabar nungguin kompor minyak tanah yang lagi proses menghangatkan sayuran dan kuatir kemaleman saya tinggal sapu-sapu halaman. Lupa sama kompor yang nyala. Balik-balik dasar panci udah menghitam karena sayurannya hangus. Alhasil kudu ngegosok panci dengan susah payah, bukannya kerjaan rumah selesai cepet, malah jadi ribet. Belum omelan yang menanti begitu orang tua saya ngeh apa yang salah pada kondisi pancinya.

Tapi percaya deh itu nggak seberapa. Karena yang paling ribet adalah kalau ayah saya justru ada di rumah dan nggak kemana-mana hari itu, karena hampir bisa di pastikan bakalan banyak tamu hari itu. Dengan rutinitas biasa aja yang jarang di rumah sebelum waktu magrib, selalu ada aja orang yang dateng dan nyariin beliau meskipun sering nggak berhasil ketemu. Apalagi pas orangnya ada di rumah, semua kenalan, rekan, kolega pasti ada aja yang dateng ke rumah dengan macam-macam keperluan. Dari mulai urusan kerjaan, bisnis, calon pembeli dagangan sampai yang ngajuin tawaran kerjasama. Belum ditambah kunjungan silaturahim ngobrol-ngobrol doang antar teman atau keluarga. Rumah saya jadi kayak rumah kebanyakan orang saat lagi lebaran. Bayangin aja gimana ramenya kalau lebaran, tamu nggak berhenti datang bahkan sampai h+ sebulan. Gils kan? Dan yang ngurusin suguhan udah pastinya saya karena nggak ada lagi orang di rumah.

Sebagai pedagang, di luar hari raya atau special occasion seperti acara keluarga besar ayah saya menolak untuk beli air mineral gelasan untuk konsumsi para tamu. Lagian juga sering nggak habis di minum, bagi beliau mubazir banget, tapi tamu yang datang ke rumah juga nggak boleh dibiarin gitu aja. Harus disuguhin. Jadi deh frekuensi untuk bikin teh dalam sehari dari yang sekali sampai tiga kali kayak minum obat jadi bagian dari rutinitas. Saking hampir nggak pernah kelewatnya. Padahal persediaan teh di dapur cuma teh dalam bentuk daun teh kering yang kudu disaring-saring beberapa kali dan airnya kudu panas banget biar warnanya bisa keluar bagus dan gulanya bisa larut dengan cepat. Ibu saya lebih demen teh dalam bentuk daun kering begini karena menurut beliau wanginya lebih enak dan lebih seger kalau diminum.

Padahal pasti enak banget kalau di rumah punya persediaan teh celup juga, jadi saya nggak perlu pontang-panting bikin teh setiap kali si ayah di rumah dan ada suara motor berhenti di halaman pertanda ada tamu. Udahlah ribet dengan saring menyaringnya, kadang perlu manasin ulang air pula biar panasnya cukup untuk bikin daun teh kering keluar warnanya dengan cepet. Pegelnya itu loh, butuh waktu juga kan... belum kalau mendadak si bokap masuk dapur dan nyuruh saya cepet soalnya tamunya kesian udah rada lama nggak ada suguhan apa-apa, hedehhh -__-" *elap kringet*.

Ya kalau sekali-sekali mungkin nggak berasa ya, tapi percaya deh nyeduh dan nyiapin teh minimal 2 gelas setiap nyiapin itu bikin capek hehe. Makanya teh celup ngebantu banget dari sisi kepraktisan dan jauh lebih effortless. Makanya lama kelamaan karena udah mulai sebel  saya selalu ngingetin si mami untuk nggak lupa belanja teh celup kalau ke pasar untuk persediaan suguhan tamu dan ngingetin lagi kalau persediaannya udah mulai menipis. Pokoknya buat tamu harus ada teh celup karena saya nyerah kalo harus berkutat dengan keribetan daun teh kering beberapa kali dalam sehari, setiap harinya. Urusan mami saya yang lebih suka daun teh kering ya gapapa sih, pokoknya kudu banget ada stok teh celup buat tamu haha.

Kalau kamu lebih suka minum teh celup atau seduhan daun teh kering?

No comments:

Post a Comment