November 21, 2016

KOMPOR GAS VS KOMPOR MINYAK TANAH


Memang manusiawi banget sih kalau manusia selalu memerlukan waktu untuk menjadi terbiasa, apalagi dengan aktivitas baru atau sesuatu yang baru.

Saya masih ingat waktu dulu saat kompor gas belum menjadi se booming sekarang, jarang ada rumah yang memiliki kompor gas di dapurnya. Dulu, kompor gas adalah pilihan sebagian kecil orang sementara lebih banyak orang yang memilih menggunakan kompor minyak tanah sebagai alat untuk memasak di dapur. Dari segi kepraktisan, kita yang saat ini sudah terbiasa memakai kompor gas yang cara pakainya super gampang mungkin nggak ngerti mengapa dulunya orang-orang tetap bersikeras memakai kompor minyak tanah.

Sementara harga minyak tanah cukup fluktuatif, untuk mengoperasikan kompor minyak tanah juga nggak mudah. Untuk menyalakan kompor saja kita perlu ngepasin sumbunya dulu terus menyalakan sumbunya pakai apa sih alat yang mirip tusukan tapi ada kepalanya? Cara pakenya dicelup ke minyak tanah terus dinyalain pake api dari korek, kepala alat itu nyimpen minyak untuk beberapa saat sehingga bisa jagain nyala api untuk menyalakan sumbu kompor nah baru deh tuh kompornya nyala. Ribet ya? Beda dong sama kalau kita nyalain kompor gas yang cuma perlu muter tuasnya doang langsung lah nyala nggak perlu rempong pake alat bantu lainnya gitu.

Dari segi cara membersihkan, cara membersihkan kompor gas dibandingkan dengan kompor minyak juga jauh lebih simple sih soalnya bentuk kompornya juga cenderung lebih portable dan praktis dibandingkan dengan kompor minyak yang ada sumbunya, ada tabung penyimpanan minyaknya. Sementara satu per satu elemen dalam kompor minyak juga rumit dan memerlukan perhatian khusus, sumbu harus diganti kalau-kalau sudah saatnya, kadang sumbunya nyungsep perlu ditarik-tarik dari atas. Ya begitulah. Kompor yang sering saya pakai dan terdapat di rumah saya dulunya juga cuma kompor minyak tanah aja, di dapur ada sampek dua buat acara memasak ibu saya. Kalau kompor gas dibersihinnya paling sambil dielap-elap dan pake sunlight aja, lebih praktis.

Bukan berarti ibu saya nggak mau beli kompor gas karena orangnya konvensional atau apa, ada kok kompor gas di rumah kami tapi beliau belum sekalipun makenya karena... takut. Iya ibu saya banyak nonton berita tv terkait gas meledak atau apa dan jadi ketakutan, paranoid sendiri buat pakai kompor gas ya karena itu. Ya saya juga sih.

Jujur sih saya juga pernah mengalami masa-masa lebih suka pakai kompor minyak tanah hingga akhirnya menyerah karena minyak tanah sudah sangat susah didapatkan dimanapun dan harganya juga mahal dibanding gas pada waktu masih mahasiswa semester akhir dulu.

Apa lantas saya nggak parno? Masih, cuma nggak beda parnonya sama bahaya kompor minyak juga, namanya juga alat masak, pake api pula pasti kan ada resikonya. Masalahnya cuma kita mau belajar terbiasa pakai atau enggak.

Kalau manteman sendiri gimana? Pernah parno pakai kompor gas?

4 comments:

  1. pernah parno pas kecium bau gasnya mba.. sampe gak mau nyalai lampu di dapur. haha
    eh kalau dulu saya pake kompor minyak tanah, tusukan buat nyalain apinya pake lidi gak pake yang dari kawat.

    ReplyDelete
  2. Wah akhir2 sering baca kamu tentang kompor nyin
    Lah aku keknya suka lupa lipa inget gitu klo disuruh bersiin kompor, paling cepet dilap doang, ya Alloh...hahha

    ReplyDelete
  3. Prnh was was pke kompor gas mba. Gra2 dngrin certa org2

    ReplyDelete
  4. Iya mba aku prnh was was pas mau pke kompor gas. Jd brbuln2 dianggurin n ttp pke kompor mnyk

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...